Ma’ruf Amin Minta Ulama Bantu Jaga Umat dari Penyebaran Covid-19 dan Kabar Hoaks Corona

Wapres Ma'ruf Amin Tutup Rakornas Indonesia Maju
Wapres Ma’ruf Amin memberikan pidato sekaligus menutup Rakornas Indonesia Maju antara Pemerintah Pusat dan Forum Koordinasi Pimpinan Daerah di Bogor, Jawa Barat. 

 Jakarta Wakil Presiden Ma’ruf Amin meminta bantuan ulama untuk mendukung pemerintah menjaga umat dari penyebaran Covid-19 dan informasi hoaks terkait Covid-19.

Hal tersebut disampaikan Ma’ruf menerima Pengurus Jamiyyah Ahlith Thoriqoh Al-Mu’tabaroh An-Nahdliyah (JATMAN) melalui konferensi video.

“Saya mohon bantuan para ulama untuk menjaga diri dan umat dari wabah, dalam rangka himayatul ummah (menjaga umat) dan juga hifdzun nafs (menjaga jiwa), karena ini menjadi kewajiban kita semua,” kata Wapres lewat keterangannya, Jumat (9/7/2021).

Menurut Wapres, menjaga hati bersih penting sebagai bagian dari upaya membangun sumber daya manusia (SDM) unggul. 

“Seperti kata Rasulullah, di dalam tubuh manusia itu ada segumpal darah. Kalau hatinya bersih, makanya semuanya baik. Jika (hatinya) rusak, menjadi rusak semua. Oleh karena itu, ini penting di dalam menyiapkan sumber daya manusia unggul yang ingin kita bangun, disamping tentu memiliki keterampilan yang lain, tetapi intinya ada pada hati yang bersih,” ujar Wapres. 

Lebih lanjut, Ma’ruf Amin menyampaikan, selain membangun manusia yang unggul, ada dua hal penting yang secara khusus perlu mendapat perhatian, yaitu; pandemi Covid19 yang sudah dalam keadaan sangat bahaya, bahkan menjadi bahaya global.

“Bahaya Covid19 ini sudah sangat diyakini bukan saja di Indonesia, tetapi di seluruh dunia. Padahal kan menurut para ulama, menangkal dan menjaga diri dari bahaya itu termasuk sesuatu yang diwajibkan,” ujar Wapres.2 dari 3 halaman


Bingungkan Masyarakat

Selain itu, lanjut Wapres, adanya banjir informasi yang berseliweran yang dapat menimbulkan dan kebingungan di masyarakat.

“Banyak orang memanfaatkan kebingungan masyarakat untuk menyesatkan mereka, bikin mereka sesat, bikin mereka ragu, bikin ketidakpercayaan, dan konflik. Ini penting perannya dalam membangun manusia yang unggul,” kata dia.

Untuk itulah, Wapres meminta para ulama JATMAN turut berperan dalam menjaga umat dari penyebaran berita dan informasi hoaks yang kerap kali mengaburkan kebenaran dan menyesatkan. 

“Kyai-kyai, ulama-ulama rabbaniyyin yang awas-awas itulah yang kita butuhkan, yang bisa kontak langsung dengan Allah, yang sudah bisa menerima ilham-ilham, ini yang diperlukan sekarang. Dan, memang Allah memerintahkan kepada kita agar mengajak masyarakat supaya cermat untuk memilah, harus tabayyun dulu,” pungkasnya.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*